Kesabaran Untuk Belajar

Di Inspirasi 46 views
Seorang anak muda mengunjungi spesialis permata dan menyatakan maksudnya untuk berguru. Ahli permata itu menolak pada mulanya, alasannya yakni ia kuatir anak muda itu tidak mempunyai kesabaran yang cukup untuk belajar. Anak muda itu memohon dan memohon sehingga kesannya hebat permata itu menyetujui permintaannya. “Datanglah ke sini besok pagi.” katanya.
Keesokan harinya, hebat permata itu meletakkan sebuah kerikil berlian di atas tangan si anak muda dan memerintahkan untuk menggenggamnya. Ahli permata itu meneruskan pekerjaannya dan meninggalkan anak muda itu sendirian hingga sore.


Hari berikutnya, hebat permata itu kembali menyuruh anakmuda itu menggenggam kerikil yang sama dan tidak mengatakanapa pun yang lain hingga sore harinya. Demikian juga pada hari ketiga, keempat, dan kelima. Pada hari keenam, anak muda itu tidak tahan lagi dan bertanya, “Guru, kapan saya akan diajarkan sesuatu?” Gurunya berhenti sejenak dan menjawab, “Akan datang saatnyananti,” dan kembali meneruskan pekerjaannya.


Beberapa hari kemudian, anak muda itu mulai merasa frustrasi. Ahli permata itu memanggilnya dan meletakkan sebuah kerikil ke tangan perjaka itu. Anak muda frustrasi itu bahwasanya sudah hendak menumpahkan semua kekesalannya, tetapi ketika kerikil itu diletakkan di atas tangannya, anak muda itu pribadi berkata, “Ini bukan kerikil yang sama!” “Lihatlah, kau sudah belajar,” kata gurunya.


Renungan :

Hidup mengajari kita secara diam-diam. Semakin kesal kitapada hidup ini semakin jauh kita darinya. Tiada yang lebihbaik kita lakukan pada hidup ini selain kita berguru dengan sabar untuk mendapatkan apa adanya.

author
Penulis: 
    Jangan Jadi Gelas
    Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya saat
    Ternyata Hidup Bijak Itu Sederhana
    Ada seseorang dikala melamar kerja, memungut sampah
    Perjalanan Bersama Malaikat
    Aku bermimpi suatu hari saya pergi ke
    Belajar Mengasihi Dari Cicak
    Ketika sedang merenovasi sebuah rumah, seseorang mencoba
    Cerita Petani
    Alkisah jaman dahulu kala ada seorang petani

    Komentar ditutup.

    Baca Juga×

    Top